IBD – Ngobrol Bareng Pak Satiman

Posted: April 23, 2011 in Uncategorized

Halo teman-teman, sebenernya tugas kali ini tuh rada-rada membuat saya bingung. Pertama saya agak kebingungan tokoh apa yang akan  saya wawancarai untuk saya ulas mengenai pandangan hidupnya , kedua saya juga bingung pertanyaan apa yang akan saya berikan kalo saya udah mendapatkan tokoh yang dimaksud, yang lebih parahnya lagi saya bingung emang pandangan hidup kaya apa sh yang dimaksud.

Oke setelah sekian lama saya mengurungkan niat saya untuk mengerjakan tugas IBD ini akhirnya saya sedikit mendapatkan pengertian setelah membaca blog dari KETUA KELAS 1ia10 “Triyogo Bekti Oetomo” ini link blognya http://triyogobektioetomo.wordpress.com/2011/03/14/with-ir-musyanif/ secara dia mahasiswa aktivis jadi ga ada salahnya kalo blog dia dijadikan pedoman dalam membuat tulisan kali ini.

Setelah saya mendapatkan pengertian mengenai tugas apa yang dimaksud masih ada satu masalah lagi, apa tokoh yang harus saya wawancarai harus orang-orang penting atau tokoh masyarakat yang berpengaruh terhadap perkembangan ormasnya. Tentu saja bukan akhirnya saya mengerti dan berdasarkan rekomendasi dari teman saya, saya mendapatkan orang yang tepat untuk saya wawancarai namanya Pak Satiman, ini adalah foto saya saat setelah saya selesai mewawancarainya :

yak dapat teman-teman lihat sendiri orang yang berjaket hitam itu adalah Justin Bieber (saya sendiri) dan yang di sebelah saya adalah Pak Satiman, bisa dilihat dari seragamnya bahwa dia adalah seorang karyawan yang bekerja di salah satu restoran cepat saji yang sudah cukup terkemuka, sebut saja inisialnya “pizza hut”. Coba teman2 perhatikan senyum yang ada diwajahnya, benar-benar terpancar dari hati dan penuh ketulusan, padahal saat saya mendatangi outlet pizza hut yang terdapat di gunung sahari ini bapak ini sedang beristirahat, tapi bapak ini tetap bersedia saya wawancara, padahal itu berarti mengurangi waktu istirahat nya.

berikut ini saya tampilkan sedikit cuplikan wawancara saya dengan Pak Satiman setelah cukup lama saya berbasa basi dengannya :

Saya : (S)

Pak Satiman : (PS)

S   : udah berapa lama bapa kerja disini ?

PS : udah dari tahun 1994, berati udah sekitar 15 tahunan dah..

S   : bukannya berati udah 17 tahun ya pak ?

PS : oh 17 tahun yh.lama juga yh berati..

S   :  -__-”

PS: namanya juga orang tua..hahaha

S  : jabatan bapak disini jadi apaan pak ?

PS: ehm..kebetulan saya ini ditunjuk si boss jadi kepala kitchen

S  : tugasnya ngapain aja tuh pak? kaya mandor yh pak ?

PS: bukan donk, yah saya kerja kaya yang lainnya aja, yah kadang bikin saus2 pasta, kadang cek daging2 di topingan, tapi bedanya    yh saya yang lebih punya tabggung jawab supaya ga terjadi kesalahan saat anak2 buat prodak, apalagi kalau sampai ada makanan expired nyampe ke meja tamu, pasti saya yang pertama kali dicari ama bos..

S  :ko bapak bisa betah sh kerja sampe 17 tahun disini ? suka dukanya apa aja pak kerja disini ?

PS: yah kalo dibilang betah sh ga juga yh, tapi kalo saya ga kerja mau makan apa anak istri saya dirumah, mau capek kaya apa juga, mau dibebanin tanggung jawab kaya apa juga pasti saya bakal tetep semangatlah, buat nyekolahin anak2 saya, biar bisa kebangku kuliah, yah sama kaya kamu ini..

S  :bagus2 pak..trus suka dukanya apa donk pak?

PS: yah sukanya nya sih paling kalo penjualannya lagi over..yah kita dapet bonus gede, kalo dukanya yah kebalikannya aja..

S  : -___-” (tapi bener juga sh) anak2 bapak sekarang udah pada kelas berapa ?

PS: yang pertama SMP kelas 2, yang kedua masih kelas 4 sd

S : bapak ada rencana mau cari kerjaan lain ga? atau bapak mau sampai kapan sh kerj disini ?

PS : yah sampe Allah ngasih rejeki lain, pokonya selama saya masih bisa hidup dan dikasih kesehatan sama yang di atas yah apapun pasti bakal saya kerjain, biar gimana pun capenya saya yang penting anak2 saya harus lebih sukses dari saya, harus jadi orang yang berhasil ga kaya saya cuma jadi kuli kaya gini doank..

S : bapak udah nyiapin tabungan buat pendidikan anak2 bapak donk berati ?

PS: oh udah pasti donk, malah saya juga nyiapin tabungan buat bikin rumah, biar kalo saya udah ga ada, anak2 saya bisa punya rumah..

Demikian cuplikan wawancara saya dengan pak Satiman ini, sebenernya masih banyak lagi obrolan saya dengan beliau, seperti saat beliau membicarakan prestasi2 yang pernah diterimanya saat bekerja di pizza dan masih banyak lagi yang lainnya, tapi dari cuplika wawancara diatas saya dapat melihat “pandangan hidup” beliau yang senantiasa bersemangat dan trus bekerja keras demi keluarganya.

sebagian orang bekerja keras untuk kehidupan layak bagi dirinya sendiri, tapi sebagian orang lainnya tetap semangat dan bekerja keras serta tetap yakin bahwa tidak ada usaha yang sia-sia..

dari perbincangan dengan pak Satiman ini saya dapat mengerti betapa pentingnya arti dari sebuah pendidikan, bahkan dia menyadari bahwa anak2nya akan jauh lebih sukses dari dia yang menganggap dirinya hanya seorang kuli restoran, bila dibekali dengan pendidikan dan beliau juga mngajarkan kepada saya arti dari sebuah kerja keras dan pantang menyerah..inilah pandangan hidup beliau yang patut kita contoh.

bukan hanya orang berhasil dan sukses yang bisa memiliki pandangan hidup yang senantiasa hebat, kadang kala kita dapat melihat pandagan hidup yang jauh lebih hebat dari orang-orang seperti ini…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s